Skip to main content

Posts

Showing posts with the label ilmu bahan

Apa itu Aloy Material? Bagian 1: Karakteristik Aloy (Bahan Paduan)

Seringkali kita mendengar suatu bahan dari komponen mesin atau otomotif itu disebut dengan aloy ranpa kita memahami dengan jelas apa itu sebenarnya maksud dari kata aloy. Namun kita mudah memahami dari bahan utama dari aloy itu dengan melihat fisiknya atau sifatnya,baik kekerasan dan lainnya.  Maka sahabat BMB,kali ini saya ingin menulis kembali sebagai pengingat diri sendiri ,syukur syukur juga kalo dari kalian juga mencari pengertian yang jelas tentang bahan aloy tersebut. dari kiri ke kanan : tiga bahan paduan/aloy  ( beryllium copper ,  Inconel ,  steel ) dan tiga bahan logam murni   ( titanium ,  aluminum ,  magnesium ) Aloy atau material aloy adalah campuran unsur-unsur kimia yang setidaknya satu adalah logam. Tidak seperti senyawa kimia dengan basa logam, aloy akan mempertahankan semua sifat logam dalam bahan yang dihasilkan, seperti konduktivitas listrik, keuletan, opasitas, dan kilau, tetapi mungkin memiliki sifat yang berbeda dari logam murni, seperti peningkatan kekuatan ata

Sejarah Panjang Besi dan Baja (Bagian 3: Jalan Menuju Baja Modern)

Pada bagian ketiga dari tulisan ini akan dibahas berkembangnya pabrik pabrik baja di belahan dunia. Selama perang dunia 1 dan 2, Amerika Serikat adalah produsen baja terbesar di dunia.Tetapi di luar negeri, kebutuhan yang mendesak untuk membangun kembali, dan pengenalan teknologi pembuatan baja baru, akan membantu perusahaan baja asing berkembang. Bahkan dengan pabrik yang berputar tanpa henti selama masa perang, para pabrikan belum menyempurnakan seni peleburan baja. Butuh ide yang diimpikan 100 tahun sebelum akhir Perang Dunia II untuk merevolusi proses sekali lagi — dan pada akhirnya, untuk melengserkan AS sebagai raja baja dunia. Ilmuwan dan pembuat kaca Jerman William Siemens, yang tinggal di Inggris untuk mengambil keuntungan dari apa yang ia yakini sebagai undang-undang paten yang menguntungkan, menyadari pada tahun 1847 bahwa ia dapat memperpanjang jumlah waktu tungku mempertahankan suhu puncaknya dengan mendaur ulang panas yang dipancarkan. Siemens membangun tungku

Sejarah Panjang Besi dan Baja (Bagian 2: Logam Perang dan Perkembangan Pengolahan Besi Baja)

Kita di bagian kedua dari sejarah pengolahan besi dan baja. Disini dijelaskan penggunaan besi dan baja dalam masa masa perang dan perkembangan teknologi pengolahan baik itu tungku atau tanurnya dan sumber energi pembakarnya. Tungku pengolahan bijih besi pertama (model blast/ledakan) tampak seperti jam pasir. Di sepanjang Lembah Rhine di Jerman saat ini, pekerja logam mengembangkan alat yang tingginya sekitar 10 kaki, dengan dua bellow ditempatkan di bagian bawah, untuk mengakomodasi jumlah bijih besi dan arang yang lebih besar. Blast furnace menjadi sangat panas, besi menyerap lebih banyak karbon dari sebelumnya, dan campurannya berubah menjadi besi cor yang dapat dengan mudah dituangkan ke dalam cetakan.  Itu adalah proses pembuatan besi yang dilakukan Cina selama 1.700 tahun — tetapi dengan tungku yang lebih besar. Pekerja menggali parit di lantai pengecoran yang bercabang dari saluran pusat yang panjang, membuat ruang untuk besi cair mengalir. Parit-parit itu menyerupai sera

Sejarah Panjang Besi dan Baja (Bagian 1: Besi, Logam dari Surga)

Sejak lama saya ingin menulis soal bagaimana besi pertama kali ditemukan,atau sejarah awal besi dan baja tapi berhubung gak pernah sekolah tinggi jadi saya sedikit kebingungan. Sumber dari situs berbahasa Indonesia pun jarang.  Sampai akhirnya saya menemukan situs popular mechanics yang bahkan mengulasnya secara panjang lebar disini . Cukup panjang,hingga saya bagi jadi beberapa bagian. Kita setiap hari bergelut dengan besi,baja dan material kogam ataupun non logam lainnya. Tapi pernahkah kamu berfikir bagaimana awal mula besi dan baja ditemukan? Baiklah,...inilah ceritanya seperti yang saya salin dari situs tersebut. Besi dan baja Kisah baja dimulai jauh sebelum jembatan,baja WF, balok-I, dan gedung pencakar langit. Itu dimulai di bintang-bintang. Miliaran tahun sebelum manusia berjalan di bumi — bahkan sebelum bumi ada — bintang-bintang yang menyala menyatukan  atomnya menjadi besi dan karbon. Lebih dari ledakan kosmik dan kelahiran kembali yang tak terhitung jumlahnya, b